SELAMAT DATANG DI :

SELAMAT DATANG DI :

"SEJARAH PASCA OSPEK/OPAK UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA Edisi Pilihan Keempat"

“SEJARAHKU IKUT OSPEK”

 

            Pilihan Keempat ini adalah mandi di kamar mandi tetangga paman saya. Dalam hal ini, cukup baik pula asalkan kita menyanggupi apa yang diminta oleh tetangga. Misalnya saja direkam dalam sebuah percakapan ini. Anda bisa membaca dengan seksama cerita saya ketika menumpang mandi di kamar mandi milik tetangga. Ini benar-benar kisah nyata yang saya alami ketika memutuskan untuk mandi di kamar mandi milik tetangga paman saya.

·         Saya     :           Kulo Nuwun Mbah... Kulo Nuwun... (menghampiri seorang nenek yang sedang menyapu halaman rumahnya sambil menenteng plastik berisi sabun, sikat gigi, pasta gigi, sampo, handuk dan pembersih wajah)

·         Nenek :           Kaget aku..arep kejungkel. Hweh, enek opo yoh? (dengan ekspresi kaget)

·         Saya     :           Amit, mbah. Kulo ajeng adus, saget nopo mboten?

·         Nenek :           Koe iki sopo yo?

·         Saya     :           Kulo, pona’ane Pak De Bagor.

·         Nenek :           Sopo? Sodarane Bagor kui?

·         Saya     :           Nggeh, Mbah.

·         Nenek :           Opo, koe arep tuku sabun?

·         Saya     :           Mboten, kulo nderek perso meniko. Niki griyone simbah nopo mboten nggeh?

·         Nenek :           Nggeh. Koe arep ngenei aku toh. Iki plastik kanggo aku? (sambil memegang-megang plastik yang saya pegang dan melihat isi plastik milik saya)

·         Saya     :           Mboten, mbah. Kulo niki ajeng adus teng mriki. Angsal nopo mboten nggeh?

·         Nenek :           Oleh wae, nek misale gelem nimbo.

·         Saya     :           Oh, nggeh. Suwun nggeh mbah (melangkah pergi ke kamar mandi milik nenek tersebut dan akan menimba air menggunakan pompa air)

·         Nenek :           Kui pompane ora kenek, mati. Nimbo wae kui. Mbo nek arep adus ki neng kali wae.

·         Saya     :           Nopo enten banyune (memegang tali sumur dan hendak mengerek tali sumur tersebut)

·         Nenek :           Agung. Opo neng ngone Bagor (nama panggilan paman saya) asat banyune?

·         Saya     :           Nggeh mba.

·         Nenek :           Yo nek misale adus, mbok yo neng kali wae. Wong kene ki kabeh biasane neng kali.

·         Saya     :           (diam tanpa kata)

 

            Dalam pikiran saya, air di dalam kamar mandi sudah penuh terisi, begitupun dengan yang diluar. Memang hanya ada dua ember di situ. Ada yang diluar, ukuran ember sempit dan berwarna merah tetapi tinggi dan yang di dalam, ukuran ember luas, berwarna hitam dan lebar tetapi tidak tinggi. Hanya ada satu buah gayung yang mengapung tepat di atas ember lebar berwarna hitam. Karena sudah penuh semua, maka saya tidak mengambil air dari sumur. Saya akan mengambil air dari sumur menggunakan ember ketika ember yang di dalam sudah saya gunakan airnya untuk mandi.

           

            Saya kemudian masuk kamar mandi dan menutup pintu kamar mandi lalu menguncinya. Yang saya ingat pada saat itu adalah menggosok gigi cukup singkat, menyabuni tubuh dan seluruh anggota tubuh, menggosok rambut dengan sampo dan tidak lupa kumur-kumur dan mengguyur itu semua dari ujung kaki hingga ujung kepala.

           

            Belum juga selesai mandi. Tiba-tiba saja celetukan datang dari mulut si nenek itu yang cukup berbisa dan saya sangat ingin menjotosnya.

 

·      Nenek  :           Mbok nek misale ngganggo kamar mandi yo gelem nimbo, Le.

·      Saya     :           (diam saja dan sesegera mungkin mengakhiri mandi)

                       

                        Tiba-tiba dari arah kejauhan terdengar suara seroang ibu dan seorang bapak yang kebetulan lewat di depan rumah nenek tadi.

 

·      Ibu-ibu :           Sinten toh mba niku?

·      Nenek  :           Mboh kui, sopo. Jarene sodarane Bagor kui.

·      Ibu-ibu :           La sinten toh mbah?

·      Bapak  :           Nggeh sinten niku toh mbah?

·      Nenek  :           Mboh kui, mboh waras opo ora kui.

·      Ibu-ibu :           (terdengar tertawa)

·      Nenek  :           Wong ki nek mandi yo neng kali.

·      Saya     :           Mengkeh kulo nimbo mbah.

 

                        Saya keluar kamar mandi dan langsung menimba air di sumur lalu mengisi penuh ember yang airnya saya gunakan untuk mandi tadi, bahkan ember yang tidak saya gunakan untuk mandi, saya isi penuh sekali, padahal sudah penuh. Nah, ketika saya melakukan hal itu sebanyak tiga sampai empat kali, barulah si Nenek itu berbincang-bincang dengan si ibu-ibu tadi. Ada bapak-bapak yang melintas di hadapan saya sedang mencari dedaunan. Sepertinya daun pisang. Waktu itu saya mandi kalau tidak salah jam enam kurang tiga puluh menit, kemudian menimba dan sampai rumah sudah jam enam lebih dua puluh menit.

           

                        Jengkel yang saya alami bukan main pada nenek cerewet dan tidak tahu diri itu. Kalau bukan nenek-nenek mungkin sudah saya hajar dia dari tadi. Kalau misalnya tidak ikhas membantu ya bilang saja tidak boleh mandi di kamar mandi miliknya. Lagian saya sebelum mandi juga bilang ke dia, kalau saya akan menimba nanti. Yang sebenarnya kurang waras ya dia itu, marah-marah dan menggunjing orang tanpa sebab yang jelas. Kalau mau marah ya ketika saya selesai mandi dan tidak menimba air sama sekali. Lagipula dia ada di sekitar kamar mandi itu, kan ketahuan kalau misalnya saya yang tidak tahu diri jika tidak mau menimba setelah mandi.

 

·      Saya     :           Niku sampun, Mbah. Suwun, matursuwun

·      Ibu-ibu :           Nggeh

·      Nenek :           (melihat saya saja)

                        Saya langsung beranjak pergi meninggalkan si nenek peyot yang tidak tahu diri. Dan tidak ikhlas hati membantu sesama manusia. Hati saya seperti tercabik-cabik. Dengan rasa seperti dilanda kegalauan dan beribu penyesalan, saya jalan dengan melangkah pelan-pelan saja dengan kepala menunduk. Detik-detik itulah saya bersedih karena teringat kepada Kakek saya yang kurang ajar dan tidak tahu diri. Ya, kakek saya dahulunya tukang judi dan punya banyak jimat yang ia percayai sebagai pegangan hidupnya. Kakek saya memang musyrik karena sejak lama ketika masa hidupnya dari masa belia hingga tuanya sekarang dia habiskan untuk berbuat syirik. Di dalam tubuhnya banyak sekali cekelan (barang yang tidak berguna tetapi dia pasang sebagai pelindung hidupnya) Karena itulah jiwanya dikuasai oleh banyak sekali jin, sehingga menyengsarakan keturuannnya. Gara-gara dia hidup selalu berfoya-foya, dia mementingkan dirinya sendiri. Dia jual rumah, tanah, pohon jati miliknya di daerah GunungKidul juga. Semuanya habis tiada tersisa sedikit pun. Semuanya dia jual tanpa sepengetahuan anak dan cucunya. Saya adalah cucunya yang semestinya mendapat kebahagiaan tinggal di kampung. Kakek saya itu memang terkenal “Bajingan” dan sungguh-sungguh memalukan bagi martabat keluarga saya. Uang yang dia gunakan dari hasil menjual tanah, rumah dan pohon jati, dia gunakan untuk dirinya sendiri. Ya, untuk mencukupi hidupnya sendiri dengan banyak membeli rokok, tembakau dan ia gunakan untuk membayar pembantu. Kepada istrinya, dia tidak pernah akur, bahkan nenek saya meninggal dunia karena stroke dan mungkin saja karena tekanan batin hidup bersama kakek saya yang “Bejat” itu.

            Kesimpulannya, bagi saya pilihan yang keempat ini sangat memprihatinkan sekali soal hati bila mendapat tetangga yang tidak ikhlas dalam membantu dan hanya mengharapkan imbalan seperti nenek tadi. Padahal, andaikan jika nenek tadi benar-benar tulus membantu saya, bisa saja di suatu masa yang akan datang, saya akan menolongnya kembali. Saya sebenarnya sudah berjanji, barangsiapa yang membantu saya, ya suatu saat saya akan membantunya, toh kalaupun nenek tersebut sudah meninggal sebelum waktunya, setidaknya saya doakan kebaikannya agar di alam sana ia mendapat tempat yang layak dan saya tentu saja bisa membahagiakan orang-orang yang dia cintai dan yang mencintainya. Tetapi karena saya tidak melihat ketulusan dari raut wajahnya, apalagi hatinya, maka saya memutuskan untuk tidak membalas budi yang tidak ikhlas itu.

            Kesimpulannya, mandi di kamar mandi milik tetangga, cukup baik. Tetapi pandai-pandailah mencari tetangga yang baik hati dan sepenuh hati membantu tanpa ada kata “Tidak Ikhlas dan Mengharapkan Imbalan”

 

 

0 Response to ""SEJARAH PASCA OSPEK/OPAK UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA Edisi Pilihan Keempat""

Post a Comment